Misteri menerbitkan karya ngetop

Apa yang melariskan sesuatu buku itu? Kulit? Isi? Tema atau apa? Persoalan ini dikupas oleh akhbar New York Times dan sekaligus memberikan saya gambaran sepintas lalu perjalanan industri penerbitan bahan bercetak serta dilema yang dialami.

Rumusan yang saya perolehi dari bacaan tersebut berkisar sekitar komunikasi dua hala.

We need much more of a direct relationship with our readers.
Bloggers have a much more interactive relationship with their readers than publishers do.
The whole thing is educated guesswork, but guesswork nonetheless. You just try to make sure your upside mistakes make up for your downside mistakes.

Itu senario di benua Amerika. Agaknya di Malaysia juga begitu?

9 thoughts on “Misteri menerbitkan karya ngetop

  1. Saya bersetuju dengan pandangan yang dikupas NY. Sepanjang dua tahun mengendalikan blog, saya dapati beberapa perkara.

    1. Amat mudah bertemu dengan potensi penulis yang berminat menghasilkan karya yang sama.
    Dalam pengalaman kecil saya, setakat ini hampir 10 orang yang berminat menjadi penulis bersama, 3 dari Indonesia, 1 Melayu di Egypt dan selebihnya di semenanjung.

    2. Para pembaca buku berinteraksi terus dengan penulis buku yang mempunyai blog. Ini memudahkan penulis menyemak bukunya untuk cetakan seterusnya sama ada untuk tujuan pembaikan atau penambahan (mengikut permintaan pembaca dan bakal pembaca)

    3. Untuk mencipta tujahan dalam jualan, interaktif penulis-pembaca penting. Alamat blog atau blog buku (satu blog untuk satu buku) memudahkan masing-masing berhubungan. Sayang sekali jika penulis tidak mempunyai blog. Pembaca samalah seperti peminat artis, mereka jika melihat-lihat dunia peribadi penulis. Maka blog menjadi wakilnya.

    Itu sahaja pandangan kecil saya 🙂

    Aduh kalau bisa mendapat advance USD$40, 000 seperti mana penulis Ms. Sittenfeld dalam akhbar itu, berhari raya saya setiap hari hahaha

    ZAMRI MOHAMAD
    http://www.motivasiminda.wordpress.com

  2. Assalamualaikum Pak Rastom,

    Pasal penerbitan buku di Malaysia, perlu dapatkan komen Puan SifuPTS. Tanpa input dari beliau, maklumat tidak mungkin lengkap…

    Nota kaki: Menarik sekali gambar baru di blog Tuan. Izinkan saya save ke dalam komputer saya untuk di buat screen saver.

  3. Tuan Sheikh Alang Kelana al-Fulijami,

    Sahih apa yag Tuan katakan, input beliau juga saya nantikan seperti biasa. Berkenaan grafik itu, silakan, ia memang terbuka serta gratis dari pembekalnya WordPress.

  4. Hari ini sehari suntuk saya berbengkel dengan kepala-kepala sewel yang majoriti dibawa oleh Ketua Turus mereka – Tuan Sinaganaga.

    Isu penerbit lawan bloggers ini memang perlawanan yang ditakuti, bukan hanya oleh penerbit buku, malah oleh penerbit majalah hiburan dan akhbar harian juga.

    Kepala-kepala sewel itu semuanya kaki bloggers! Jadi PTS mendekati bloggers macam kucing mendekati ikan… bukan… bukan PTS mahu makan bloggers itu, tetapi mahu mengajak bloggers menulis buku dengan PTS. Mereka banyak peminat, dan mereka adalah salesman yang berpengaruh dalam dunia blog.

    Apabila bloggers itu belajar menulis buku, sudah pastilah buku mereka lebih akrab dengan audiens mereka. Jadi PTS dan bloggers sewel itu akan menjadi business partners yang ideal!

    Mulai saat ini saya akan belajar menjadi sewel kembali… bagai suatu masa lalu. Dunia bisnes amat rasional dan logikal. Dunia sewel adalah dunia yang saya sukai.

  5. Tom,

    Apabila membaca karya-karya tuan aku terfikir satu perkara. Aku fikir penulisan hang la ni dah setaraf dengan kadir jasin dan penulis hebat lain. Aku rasa kalau hang buat satu paper bebas boleh laku ni. Hang ajak jitraman sekali. Syabas!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s