1.Blog sebagai wadah mengembangkan seni karang mengarang

Tulisan ini adalah antitesis kepada trend SMSque yang semakin menular sebagai wabak, menjangkiti tua dan muda, Melayu, China dan India. Tidak terkecuali juga dari Barat. Maka saya izinkan seorang sifu dari Barat untuk meneruskan syarahannya. Amber Simmons….dipersilakan!


Setiap paragraf pertama yang anda tulis itu adalah ruang yang menghubungkan anda sebagai penulis kepada pembaca. Hubungan ini bermula dalam diam, jika dimulai dengan baik, pembaca tidak langsung menyedarinya. Kejayaan mewujudkan hubungan ini satu faktor penting kerana ia memberi satu pengalaman, satu kepuasan kepada pembaca. Lebih lebih lagi jika menulis untuk internet kerana orang sering mempersoalkan kredibiliti penulisnya dan pembaca punyai banyak pilihan.

Satu babak yang menarik saya petik dari Hamlet karya Shakespeare ialah bila Polonius membaca kepada Sang Ratu sepucuk surat cinta yang ditujukan khas untuk anak perempuan Polonius. Sang Ratu yang tidak sabar mencelah, ingin tahu samada surat itu ditulis oleh anak terunanya. Polonius mengherdiknya, “Puan, sabarlah. saya akan terus setia (membaca).”

Seperti Sang Ratu, pembaca online juga tidak sabar. Orang tidak sabar kerana mereka tidak kenal siapa diri penulis itu. Bolehkah dipercayai apa yang ditulis? Apa faedahnya menjalin hubungan (dengan membaca bahan tersebut). Ramai yang masih ragu dengan bahan dari internet berbanding bahan dari media cetak. Untuk mendapatkan keyakinan pembaca saya, untuk “menyuruh” mereka terus mengikuti apa yang ditulis, saya perlu setia sebagai penulis.

Penulis biasa atau penulis setia?

Orang menulis untuk berbagai maksud. Ada orang yang terlalu dikesani dengan sesuatu maka mereka menulis. Mungkin anda dikesani dengan apa yang dibaca online atau akhbar yang dicetak. Ada orang menulis kerana itu sudah kerja hariannya. Menulis kerana itu tugasnya agak mudah kerana hanya dia atau majikannya yang akan membaca. Jika anda temui tulisan begini, ia lebih banyak menimbulkan persoalan:

* Kenapa bahan ini ditulis?
* Apa kaitan atau konteks lain yang berkaitan?
* Untuk apa ia ditulis?
* Apakah tulisan ini untuk orang sepertiku atau untuk siapa?

…akan disambung

3 thoughts on “1.Blog sebagai wadah mengembangkan seni karang mengarang

  1. Tuan Rastom,

    Kita dapat terus setia menulis apabila memang kita mempunyai agenda yang diperjuangkan. Jika tidak, dari mana akan dicari sumber tenaga mahu terus-terusan menulis.

    Bagi pihak diri saya, saya terus menulis disebabkan saya berjuang mahu memandaikan bangsa dengan menggunakan pena saya dan pena-pena milik penulis lain. Dengan cara setia menulis, saya dapat menerangkan misi yang saya perjuangkan sehinga pelan-pelan pembaca yang singgah ke blog saya faham misi itu dan mereka dapat berkongsi misi itu, lalu mereka pun belajar menulis.

    Dan disebabkan saya konsisten menulis, mereka secara konsisten singgah, sebab mereka tahu, setiap hari ini bahan baru yang saya tulis, yang berguna dibaca.

    Blog saya bukan blog iseng-isengan, tulis main-main, untuk ekspresi diri, bagi melayani keperluan ego sendiri. Blog saya ada medan juang saya… saya perempuan tua, yang mahu mengajak generasi muda menulis bagi memandaikan bangsa. Manakan ada media lain yang lebih berkesan bagi berkomunikasi dengan orang muda selain internet, dan akan datang, media ha-pe!

    Apakah media ha-pe? Belum pernah saya dengar!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s