3. Blog sebagai wadah mengembangkan seni karang mengarang

Pembaca juga ingin tahu di mana kelemahan dan batas ilmu pengarang. Berlaku jujur tidak rugi. Ada baiknya anda memberi petunjuk atau rujukan kepada artikel lain atau penulis lain yang setia daripada merosakkan hubungan dengan pembaca jika anda memberi atau menulis maklumat yang salah. Tidak semua orang suka akui kelemahan mereka tetapi pembaca memberi nilaian tinggi kepada maklumat yang anda berikan. Sekiranya anda hargai pembaca, maka berilah apa yang mereka mahukan.

Untuk meyakinkan pembaca untuk terus membaca, saya menawarkan kejujuran dan kesetiaan. Hasrat mereka inginkan sesuatu ilmu pengetahuan maka berikanlah. Dengan cara ini, penulisan anda mewujudkan satu ikatan. Ini satu ikatan atau jalinan saling mempercayai. Di alam maya internet, di mana hubungan dan bahan tulisan bersifat maya, usaha untuk membuktikan kepada pembaca kesetiaan anda kepada mereka sangat penting.

Keistimewaan pembaca tunggal

Saya tidak menulis untuk sesuatu audien. Audien adalah rambang dan kabur. Tatkala saya terfikir untuk menulis buat sesuatu audien, terasa seolah olah perlu menunjuk nunjuk dan berlagak penghibur. Walaupun saya memang berharap mereka terhibur, tulisan saya tidak bertujuan untuk sesuatu yang “luar biasa”. Maka langkah yang saya ambil ialah memulakan suatu perbualan intim dengan (seorang) pembaca. Bukan suatu khalayak yang dipanggil audien, tetapi cuma seorang. Sebagai seorang penulis yang setia dalam konteks ini maknanya berusaha mencipta satu dialog dengannya. Saya bayangkan sedang duduk di hadapannya, dengan pelbagai soalan, cadangan dan soalan demi soalan. Dan saya bayangkan pembaca itu duduk di hadapan saya, menanyakan pelbagai soalan, memberi cadangan dan bertanya itu dan ini. Saya anggapkan seperti ada satu tanggungjawab terhadap orang yang seorang ini ( tertakluk kepada apa yang saya tulis) dan saya kira setiap aspek tulisan saya, dari aspek nada, isi dan juga pautannya, dan saya nilaikan samada perkara perkara ini memenuhi keperluan pembaca, bukan agenda saya seorang.

Nilai masa pembaca

Saya sedar pembaca punyai masa untuk hal hal lain, tetapi mereka memilih untuk meluangkan masa untuk saya dan ini satu sebab kenapa saya tidak menulis untuk “audien”. Audien tidak punyai masa untuk dihargai. Audien saya angggapkan sebagai satu kelompok yang tidak aktif. Sukar dibayangkan apa kemahuan audience ini berbanding seorang pembaca.

Agak mustahil untuk memuaskan setiap pembaca seadilnya. Walau pun demikian tidak wajar saya menurunkan darjat karangan saya untuk memenuhi setiap lapisan pembaca. Karangan malas bukan karangan yang baik dan memberi gambaran buruk sangka terhadap pembaca. Anda perlukan masa jika ingin menyediakan bahan dan rujukan yang menarik kepada pembaca. Masa yang anda peruntukan itu tidak sia sia jika ia berjaya membenihkan kepercayaan pembaca.

…akan disambung.

2 thoughts on “3. Blog sebagai wadah mengembangkan seni karang mengarang

  1. أتمنى أن أتعلم الملايوية إلى درجة تسمح لي بفهم ما كتبت راستوم
    مجهود جميل، بالتوفيق ^^

    Ahlan wa sahlan ya Mariam, al an wir haben uns يوم الاستقلال

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s